Dear diary…

Beberapa hari ini aku benciiiiii banget ama hidup aku!!! Disekolah,temen-temen pada nyebelin semua.. semua sikapnya pada egois, Cerry juga nyebelin,temenku

disekolah yang sekaligus tetanggaku dirumah, yang biasa selalu maen kerumah sehabis pulang sekolah, sekarang gak pernah datang lagi, yang byasa sering nemenin aku ke kantin waktu istirahat,sekarang gak mau lagi….. Cuma gara-gara  masalah kecil,bysa-bysanya dia gak negur aku selama 2 minggu, bertepatan dengan hari ini genap sudah 2 minggu!

Aku sebeeeel banget ama dia!!!!!

 

Dirumah juga sama nyebelinnya!! Barusan aku berantem sama adek aku,si Elvan,tu anak nyebelin banget sih.. mama yang udah tau kalau Elvan yang salah,tetap aja masih marahin aku, katanya gak bersikap dewasa lah.. mesti ngalah ma adek yang lebih kecil.. aku bosen denger ocehan mama!

Masa mesti selalu aku yang ngalah?! Aku sebel banget sama mama! Udah tiap hari jarang dirumah, sekali dirumah,pastinya selalu ngomelin aku! Aku tau mama kerja,sibuk… tapi setiap orang tua mesti ngertiin anaknya donk,aku juga sibuk ama tugas-tugas disekolah,setiap siang mau pergi kemana-mana pasti gak boleh,disuruh jagain Elvan lah, padahal kan ada biarin, ngapain juga mesti dijagain..

 

Tiap malem, mau nonton tv ,selalu si Elvan yang mau nonton kartun, kalo aku mau nonton yang lain gak bakal bisa deh,si Elvan ntar nangis, trus kasih tau mama, mulai deh mama ngoceh ama aku.. aku sebeeel!!!

Coba papa masih ada, pasti mama gak bakal sering marah-marah kayak gitu.. aku kangen papa… selain papa, udah nggak ada lagi yang sayang ama aku didunia ini.. aku pengen pergi kayak papa, pergi jau kesisi Tuhan, dan nggak bakal menderita lagi..

Aku benci,aku sebeeeel ama semuanya!!

Aku benci hidup ini…

           

Elsa menutup buku hariannya sambil meneteskan air mata. Setetes demi setetes, kemudian matanya pun tertuju pada sebuah cutter dimeja belajarnya. Ia ingin segera meninggalkan dunia yang menurutnya sudah tak bersahabat lagi dengannya dan pergi jauh ketempat papanya.

”Kalo aku mati sekarang,pasti semua orang yang nggak peduli ama aku, bakal menyesal karena telah memperlakukan aku seperti ini,aku juga nggak akan lagi liat muka Cerry yang nyebelin abizz!! Dan dengerin mama yang tiap hari ngomelin aku! 

 

Tapi…” ia berpikir ulang mengenai keputusannya untuk bunuh diri. Ia menatap bintang-bintang lewat jendela kamarnya, berpikir tentang semua kenangan tentang kehidupan yang dijalaninya selama ini.

 

Ayahnya dulu berkata bahwa jika kita merasa mempunyai beban masalah, pikirkanlah sambil menengok keatas langit, karena sinar bintang akan membantumu menyinari hati dan pikiranmu. Setelah pukul 23.30, Elsa merasa mengantuk dan setelah ia memikir ulang keputusannya.

 

”Hmmm.. besok aja deh aku bunuh dirinya,aku masih mau hidup satu hari lagi aja buat bikin kesan yang tak terlupakan buat semua orang yang udah bersikap gak baik ama aku,supaya mereka ngerasa tambah bersalah karena kepergian aku..!” dan malam itu Elsa pun menetapkan bahwa besok, pukul 23.00 ia baru akan melaksanakan rencananya.

 

Besok paginya, pukul 06.00,yang biasanya Elsa dibangunkan tapi sekarang pengen bangun sendiri, merapikan tempat tidur sendiri dan kemudian menuju ke meja makan.

”Pagi ma..,pagi van…!” Elsa begitu ceria menyambut hari yang menurut rencananya akan menjadi hari terakhirnya di dunia. ”Tumben kamu Sa, kok udah bangun? Biasanya mesti mama lagi yang bangunin kamu lagian, ceria banget kamu hari ini?” Tanya mamanya dengan nada heran. ”kesambet kali ma semalem!” cetus Elvan adiknya, Elsa hanya tersenyum mendengar perkataan adiknya itu,dalam pikirannya,” Van,kamu bakal jadi orang yang paling ngerasa bersalah hari ini karena kepergian aku.. liat aja ntar malem!”

 

Pukul 07.00,sesampainya disekolah,”Pagi Karin..” sapanya pada temannya yang baru saja tiba dikelas dengan senyuman. ”Pa..pagi juga Sa?” Karin menjawab sapaan Elsa dengan nada kaget sekaligus heran, karena dari kelas 10 sampai kelas 12 ini,Karin yang selalu sekelas dengan Elsa, tidak pernah sekalipun disapa oleh Elsa. Dan keanehan juga terjadi hampir diseluruh kelas 12C SMA edelweiss, semua merasa hari ini,elsa tampak begitu berbeda sikapnya,yang biasanya cuek, jutek,suku mengeluh dan marah-marah,kini berubah menjadi sangat ramah,baik,selalu tersenyum,pokonya benar-benar sangat berbeda.

 

Pada saat jam istirahat..,Elsa yang sedang menuju kantin bertemu dengan Cerry, Elsa pun senyum kearah Cerry. Elsa berpikir,tidak ada salahnya ia tersenyum untuk terakhir kalinya kepada seseorang yang pernah bersahabat baik dengannya.

 

Dan setelah Elsa tiba dikantin, ”Sa,maafin aku yah…” tiba-tiba sebuah tangan terjulur pas didepan muka Elsa yang sedang duduk dikantin. ”eh..iya.. aku juga minta maaf yah Cer,aku yang salah..” jawab Elsa sambil berjabat tangan dengan sahabatnya itu. ”sorry ya sa kalau aku gak negurin kamu selama beberapa minggu ini,aku pikir kamu pasti masih marah ama aku”,”aku malah mikir kalau kamu yang masih marah ama aku soal kemaren itu” jawab elsa. Tak terasa dari percakapan mereka dikantin itu,mereka jadi akrab lagi dan bisa tertawa bersama seperti dulu lagi. Dan setelah bel berbunyi,kami berjalan sambil meninggalkan kantin menuju kelas masing-masing,” Sa, aku kekelasku dulu yah,o y! besok dateng kerumah aku yah,mamaku ultah Sa..” Cerry pun menuju kekelasnya.

 

”i.. iya Cer..” Elsa menjawab dengan ragu,karena dalam pikirannya,hari esok kan nggak kan ada untuknya. Sesampainya dirumah,”aduuh..!” sebuah lemparan baju tepat mengenai kepalanya. ”apa-apaan sih kamu Van!! Main lempar-lempar aja!” teriak elsa. ”tuh baju buat kamu! Tadi disekolah ada lomba mewarnai,aku menang lombanya,jadi dapet tuh baju, malah warna pink, buat kamu aja, kamu kan suka warna pink.” Elsa terdiam,ia tak pernah menyangka kalau ternyata adiknya yang paling menyebalkan sedunia itu ternyata tahu juga warna kesukaan kakaknya. ”thanks..” jawab Elsa singkat.

 

Malamnya,selesai makan malam, Elsa menuju ruang tamu,menghampiri mamanya, ”ma.. Elsa sayang banget ama mama..” tiba-tiba Elsa mengejutkan mamanya yang sedang serius membaca majalah,ia berpikir ini mungkin kata-kata terakhir yang ingin ia ucapkan untuk mamanya. Mamanya terdiam,kemudian tersenyum memeluk Elsa,”iya..mama juga sayang Elsa,maaf ya akhir-akhir ini mama jarang merhatiin kamu sama Elvan,mama lagi sibuk banget dikantor,maaf juga kalau mama sering marah sama kamu”. ”iya,gak apa-apa kok ma…” jawab elsa sambil menahan air mata yang hampir jatuh. Dan setelah diam beberapa saat, Elsa masuk kekamarnya. Ia mengunci pintu kamarnya dan melihat kearah jam,22.00, 1 jam lagi menuju perjalanan jauh yang direncanakan Elsa.

 

Elsa membuka jendela,kembali menatap langit yang penuh bintang dan mulai merenungi kejadian hari ini.. kemudian,beberapa saat mulai menulis diarynya lagi,

 

Dear diary…

Hari ini seharusnya hari terakhir aku didunia ini. Kemarin,aku begitu membenci kehidupan aku. Aku marah sama semua orang disekeliling aku,karena aku ngerasa mereka egois. Tapi hari ini… hari ini aku sadar,selama ini bukan mereka yang egois,tapi aku.. selama ini,aku selalu ngerasa nasib aku yang paling menyedihkan,dan paling menderita didunia ini.. aku selalu berharap kalau orang-orang bisa mengerti perasaan aku… aku yang selalu bersikap egois.

Dan sikap akulah yang sebenarnya salah, tapi aku terus-terusan pengen kalau orang lain yang harus merubah sikapnya… dan hari ini semenjak aku berubah,aku dapat melihat dunia dari sudut pandang yang lain.. ternyata dunia yang Tuhan ciptakan memang indah…,semuanya gak seburuk yang aku pikirkan selama ini.. dan hari ini aku mulai bisa sadar dan bertambah dewasa,duniaku sangatlah indah,dan…. Aku gak mau pergi jauh… aku pengen tetap didunia ini bersama semua orang yang aku sayangi dan semua yang menyayangi aku…

 

Elsa tak dapat menahan tangisnya,kemudian,dia melirik jam,pukul 23.00,waktu yang ditetapkannya untuk melakukan perjalanan jauh tersebut, namun,ia kembali melanjutkan kalimat terakhir yang akan ditulisnya untuk hari ini di buku diarynya…

 

 “…………………Perjalanan jauh Elsa DIBATALKAN  !!!  …………………..”

 

 

ELIZA KOSASI, Penulis adalah siswa SMKN 1 Tanjungpandan